Kisah Selebritas Lingkungan versi tempointeraktif.com: dalam Marissa Haque Fawzi

20 Nov 2011

Sumber: http://www.tempointeraktif.com/hg/hobi/2011/11/20/brk,20111120-367477,id.html

Ibuku Marissa Haque Doktor Lingkungan Hidup & Hukum foto

Selebritas Lingkungan

TEMPO Interaktif, Jakarta - Penggunaan figur publik untuk mengkampanyekan sesuatu sudah lazim dilakukan di berbagai bidang. Ada yang ditasbihkan sebagai duta kesehatan, lingkungan, maupun duta lainnya. Khusus di bidang lingkungan, ada puluhan bahkan mungkin seratusan selebritas yang memainkan peran duta. Sebagai panutan, ucap, sikap, dan perilaku mereka diharapkan dapat mempengaruhi dan ditiru khalayak luas.

Karena itu idealnya tentu mereka dipilih karena memang memiliki karakter yang kuat, serta kredibilitas dan integritas tinggi. Tapi tak sedikit, duta dari kalangan selebritas yang sepertinya ditunjuk cuma berdasarkan popularitas atau sekedar latah. Akibatnya, komitmen dan kiprahnya nyaris hanya terdengar saat penobatan, lalu senyap selamanya. Lebih parah, jika ada pesohor yang menunggangi posisinya sebagai duta untuk portofolio pribadi. Cilaka!

***

Lirik demi lirik lagu Orkes Sakit Hati dilantunkan oleh Kaka Slank, 37 tahun. Pria bernama lengkap Akhadi Wira Satriaji itu lantas menaiki tumpukan kotak pengeras suara di atas panggung dan berlenggak-lenggok menirukan gerakan komodo. Gimana sih jogetnya komodo? teriak Kaka. Ratusan pengunjung Rolling Stone Cafe, Jakarta Selatan, Senin pekan lalu, langsung histeris melihat aksi Kaka itu.

Kelompok musik Slank memang menjadi primadona pergelaran yang dinamai Konser Pilih Komodo itu. Ada 20 musikus dan grup musik yang terlibat, di antaranya Gugun Blues Shelter, Audy, Ada Band, Alexa, Ring of Fire, dan Fadly Padi. Abdee Negara, gitaris Slank, menjadi salah satu penggagas acara yang disiapkan hanya dalam tujuh hari itu.

Perhelatan itu demi menyukseskan Taman Nasional Pulau Komodo menjadi Tujuh Keajaiban Dunia Baru versi Yayasan New7Wonders, yang bermarkas di Swiss. Melalui konser musik ini diharapkan makin banyak orang yang mendukung Pulau Komodo dalam pemungutan suara via pesan pendek (SMS) telepon seluler sebelum ditutup pada empat hari kemudian (11 November 2011).

Slank didaulat oleh Pendukung Pemenangan Komodo sebagai duta komodo bersama Jusuf Kalla, kelompok musik RAN, dan Fadly. Menurut Emmy Hafild, Ketua Pendukung Pemenangan Komodo, figur publik seperti Jusuf Kalla dan beberapa musisi, termasuk Slank, dinilai bisa menjadi daya tarik penggalangan dukungan.

Betapa tidak. Emmy memberi contoh dampak keterlibatan Jusuf Kalla yang sangat signifikan sejak bergabung pada 30 September 2011. Jumlah dukungan yang sebelumnya hanya ratusan dukungan per hari melonjak menjadi ratusan ribu tiap hari. Kami menumpang ketenaran beliau, ujar Emmy dalam jumpa pers di Palang Merah Indonesia Pusat, 4 November lalu.

Sementara itu, Bimbim, penabuh drum Slank, menganggap ajakan untuk menggalang dukungan bagi Pulau Komodo sebagai sesuatu yang seru. Setidaknya Indonesia bisa bersatu mendukung Komodo,kata Bimbim saat ditemui Kamis pekan lalu.

Orang Indonesia saja banyak yang belum tahu. Enggak menang enggak apa-apa karena efeknya besar, masyarakat jadi tahu, ujar musikus bernama asli Bimo Setiawan Almachzumi ini.

Bukan kali ini saja Slank berpartisipasi dalam kegiatan bertema lingkungan hidup atau dinobatkan sebagai duta lingkungan. Setidaknya, sejak 2006, mereka telah menjadi Duta Indonesia Hijau dari Kementerian Lingkungan Hidup. Duta Indonesia Hijau memfokuskan perhatiannya untuk mengajak masyarakat luas melakukan konservasi dan mengembalikan fungsi lingkungan hidup.

Slank memulainya dari lingkup sendiri, yakni para penggemarnya, yang dikenal dengan sebutan Slankers. Kami mengajak menjaga lingkungan hidup melalui lagu dan jejaring sosial Twitter. Sangat efektif karena Slankers tersebar hampir di semua kabupaten-kota di Indonesia, kata Bimbim.

Slank juga kerap bekerja sama dengan lembaga peduli lingkungan, seperti Pro Fauna dan Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (Walhi). Kami kadang meminta Pro Fauna dan Walhi memberikan penyuluhan kepada fans tentang lingkungan, ujar pentolan Slank ini.

Selain Slank, yang termasuk Duta Indonesia Hijau di antaranya Angelina Sondakh, Nugie, Paramitha Rusady, dan Titi Kamal. Selebritas lainnya menjadi juru bicara untuk aspek pelestarian lingkungan atau Duta Kelestarian Lingkungan. MerekaEbiet G. Ade, Lula Kamal, Dewi Sandra, dan Mona Ratuliubertugas menyebarkan informasi yang mudah dicerna tentang kesadaran akan keseimbangan antara ruang hijau terbuka dan kawasan permukiman.

Ada juga duta penataan hukum lingkungan, yang memusatkan perhatian pada penegakan hukum terhadap lingkungan melalui karya-karyanya, seperti yang dilakukan budayawan Radhar Panca Dahana. Duta penataan hukum lingkungan lainnya adalah penyiar televisi Rahma Sarita, penyanyi Iga Mawarni, serta artis Wanda Hamidah dan Marissa Haque.

multiply-marissa-haque-politik-lingkungan-hidup-oct-2008-copy.png

Tercatat pada 2007 ada 100-an figur publik yang menjadi duta lingkungan hidup dari Kementerian Lingkungan Hidup. Ketika Indonesia menjadi tuan rumah Konferensi Tingkat Tinggi Perubahan Iklim, mereka ikut berperan mengkampanyekan isu perubahan iklim.

Para selebritas itu dilibatkan, menurut Henri Bastaman, Deputi VII Menteri Lingkungan Hidup, lantaran mereka sangat komunikatif terhadap khalayaknya. Mereka mampu menyampaikan pesan dengan bahasa yang tidak terpikirkan oleh kami yang berpuluh-puluh tahun berkecimpung dalam masalah ini, ujarnya.

Henri memberi contoh Dessy Ratnasari sebagai duta insan berwawasan lingkungan. Dessy menjelaskan kepada ibu-ibu betapa pentingnya mengkonservasi air tanah. Coba ibu-ibu pikir, siapa yang paling susah kalau di kawasan ini sulit mendapatkan air? Kan, kaum perempuan kayak kita ini juga. Kalau enggak bisa cebok, enggak bisa mandi, gimana? kata Henri menirukan ucapan Dessy yang menyentuh ibu-ibu kala itu.

Meski mengerahkan puluhan selebritas, Kementerian Lingkungan Hidup tidak mengeluarkan anggaran khusus. Menurut Henri, semuanya melalui pendekatan pertemanan. Dengan persuasif mengajak dan menyentuh agar mereka terlibat, ia menjelaskan. Semuanya pro bono, mereka hanya diberi panggung, Henri menambahkan.

Oppie Andaresta misalnya, yang kini tengah menggarap buku cerita dan lagu anak bertema lingkungan hidup. Penggarapan buku dan CD sudah 70 persen. Ada sekitar delapan lagu ciptaan saya sendiri, kata penyanyi yang terkenal lewat hit Cuma Khayalan ini.

Oppie, yang bersama Ian Kasela, vokalis grup band Radja, ditunjuk Kementerian Lingkungan Hidup sebagai duta lingkungan hidup pada Juni lalu, mengaku sampai sekarang belum mendapat bantuan dana dari Kementerian. Baginya, itu bukan kendala. Prinsip saya, sekali bekerja, ya, dikerjakan saja meski dengan tenaga dan biaya sendiri, ujarnya.

Hal lain yang dikeluhkan Oppie adalah tidak adanya program yang ditugaskan Kementerian kepadanya sejak ditunjuk menjadi duta. Ia mengaku berinisiatif mendatangi pejabat Kementerian untuk menanyakan tanggung jawab serta apa yang bisa disinergikan dengan program Kementerian.

Hal itu dibenarkan Henri karena sifat dari kegiatan ini yang sporadis. Tiap duta lingkungan berperan di arenanya masing-masing. Tidak ada agenda dan target tertentu yang dicanangkan. Mereka membantu kegiatan kami. Kalau mereka membuat kegiatan sendiri, misalnya donasi pohon, kami akan memfasilitasi, ujar Henri.

Karena mengandalkan kegiatan sporadis, banyak juga duta lingkungan yang sekadar numpang lewat. Sekali muncul lalu tak ketahuan lagi perannya. Apalagi popularitas seorang selebritas juga ada pasang-surutnya.

Proses pemilihan duta lingkungan juga tidak melalui kualifikasi yang ketat. Tidak ada syarat harus sudah menerapkan pola hidup hijau dalam kesehariannya. Terlalu berlebihan kalau menerapkan syarat, apalagi kontrak. Yang penting mereka memiliki keinginan dan kepedulian saja dulu, ujar Henri, yang ditugasi Menteri Nabiel Makarim mencari figur-figur pada 2003.

Walhasil, pihaknya, kata Henri, kerap mendapat keluhan dari masyarakat. Keluhan itu, misalnya, kenapa ada duta lingkungan yang pola hidupnya malah tak ramah lingkungan. Semua keluhan dijawab dengan penjelasan bahwa niat baik dari para selebritas itu yang seharusnya diapresiasi.

Penyanyi Nugie termasuk yang dikritik karena kebiasaan merokoknya. Tapi, bagi pemilik nama lengkap Agustinus Gusti Nugroho ini, merokok tidak lebih buruk ketimbang menggunakan kendaraan bermotor. Gaya hidup sehat tapi masih pakai mobil, gimana? Kan, jelas-jelas emisi kendaraan bermotor yang bikin buruknya udara.

Gaya hidup hijau, kata Henri, kini sudah menjadi tuntutan. Terlebih bagi para duta lingkungan ini. Setidaknya itu merupakan pencitraan bagi mereka. Henri memberi beberapa contoh: Dik Doank yang kini membuka sekolah alam, Sherina yang menjalani pola hidup organik, dan Nugie yang selalu bersepeda dari kediamannya di Bintaro, Tangerang, ke tempat kegiatannya di Jakarta.

***

Para selebritas peduli lingkungan tidak hanya bekerja dengan Kementerian Lingkungan Hidup, tapi juga dengan organisasi nirlaba atau lembaga swadaya masyarakat. World Wide Fund for Nature (WWF), contohnya. Menurut Devy Suradji, Direktur Komunikasi dan Pemasaran WWF Indonesia, para selebritas itu datang dengan 1.001 ide. Mereka mau buat acara, WWF coaching mereka, ujar Devy.

Mereka yang mendukung program WWF itu disebut Pendukung Kehormatan. Bentuk dukungan bisa berupa finansial maupun tenaga yang bisa dipakai. Nadine Chandrawinata serta dua adiknya, Marcel dan Mischa; Nugie; dan model Davina, yang peduli terhadap masalah plastik, adalah contoh Pendukung Kehormatan WWF Indonesia.

Peran mereka, menurut Devy, sangat efektif. Ibaratnya kalau kita mau belanja baju, yang menjelaskan pilihan yang bagus itu orang yang kita kenal, maka kita merasa nyaman, kan? Mereka itu panutan, public figure.

Baik Devy maupun Henri sepaham bahwa figur publik sebagai duta lingkungan masih diperlukan. Henri mengakui, dua tahun belakangan ini gaung duta lingkungan agak meredup seiring dengan perubahan kebijakan. Namun Menteri Lingkungan Hidup Balthasar Kambuaya, kata Henri, dalam peringatan Hari Cinta Puspa dan Satwa Nasional 2011 menegaskan kembali pentingnya melibatkan masyarakat dalam upaya melestarikan lingkungan hidup.

l ISHOMUDDIN | DIANING SARI | PURWANI PRABANDARI | DODY

Kisah Selebritas Lingkungan versitempointeraktif.com: dalam Marissa Haque Fawzi


TAGS marissa haque ikang fawzi lingkungan hidup Chikita Fawzi isabella fawzi Meneg LH KLH


-

Author

Follow Me